Rumah Kemasukan Ular Saat Harus Stay At Home?

oleh
Tim dari Dinas pemadam Kebakaran Bojonegoro tengah menjinakkan ular jenis kobra jawa (naja spunik) di sebuah rumah di Perumahan CPR BLOK M nomor 15 Desa.Ngumpak dalem, Kec. Dander, Kab. Bojonegoro.Foto/dok. Damkar Bojonegoro

Kita harus ada di rumah di musim wabah ini, semantara hujan masih berlangsung di beberapa tempat. Hujan, perubahan cuaca basah dan kering memicu para satwa untuk berpindah tempat sembunyi dan cari mangsa. Tak terkecuali ular yang merupakan satwa liar dengan habitat terdekat yaitu manusia.

Lalu, apa yang harus di lakukan dirumah ketika ada ular masuk ? Atau bahkan mungkin malah ada korban gigitan ular di lingkungan kita sementara rumah sakit juga sedang fokus penanganan pasien Covid19 ?

Kepala Bidang Penyelamatan Damkar Bojonegoro, Aris Teguh.Foto/Isn

Berikut ulasan dan tips dari kami, Yayasan Sioux Ular Indonesia.
1. Ular pada dasarnya takut pada manusia, dia tidak dengan sengaja memasuki pemukiman warga jika tidak ada mangsa disana.

2. Ular tidak membuat sarang, juga tidak tinggal menetap membuat teritori seperti musang misalnya. Ular adalah satwa nomaden yang tempat tinggal cari makannya selalu berpindah2.

3. Ular adalah satwa soliter, tidak berkelompok, tidak tinggal bersama induknya. Sejak menetas telur dia sudah hidup sendiri. Induknya nya pun tidak mengerami dan menetap, jadi tidak perlu ditakuti.

4. Ular selalu berganti kulit, durasi 30-40 hari tergantung makanan dan perkembangan badannya. Bekas Kulit yg ditemukan di dalam rumah/ garasi/kebun tidak berarti bahwa ularnya masih disana. Ular akan berpindah mencari makan setelah berganti kulit.

5. Ular tidak suka bau menyengat yg menganggu indra penciumannya. Karenanya area yg wangi dan bersih tidak disukai ular untuk tempat sembunyi . Begitu juga sebaliknya, ular suka sudut/lubang/ area yang lembab gelap dan jarang di bersihkan di dalam rumah.

6. Pasang jebakan tikus untuk mengurangi populasi tikus di dalam dan di lingkungan rumah karena bau tikus mengundang kehadiran ular ular liar disekeliling hunian.

7. Tidak perlu panik jika melihat ular di kebun kosong sbelah rumah, pagar cluster, tepi sungai selokan sekitar rumah karena itu habitat mereka. Justru jika area ini di bersihkan, ular malah akan masuk ke dalam rumah mencari makanannya. Biarkan ular hidup berdampingan dengan kita di habitatnya.

8. Jika kita tinggal di tepi sawah/ kebun terbuka, maka langkah rutin pembersihan di dalam rumah menjadi aksi aktif mencegah ular masuk rumah, bukan dgn menangkapi ular yg di sawah.

9. Jika bertemu ular di dalam rumah maka lakukan 3 Langkah Penting
a. STOP (Silent – Think – Observe – Prepared)
b. Foto ular dr jarak aman tapi jangan di pegang, amati arah pergerakannya
c. Panggil tim Snake Rescue atau Pemadam Kebakaran terdekat

10. Jika ada yang tergigit ular maka tindakan pertama gigitan ular saat di rumah adalah sebagai berikut :
a. Jangan Panik
b. Jangan Diikat
c. Jangan di Sobek/ insisi
d. Jangan di Sedot / hisap
e. Lakukan pembidaian / imobilisasi
f. Jangan tergesa gesa dibawa ke rumah sakit. Tenangkan korban, jangan digerakkan.
g. Foto ular dan cari spesies jenisnya. Apakah berbisa tinggi ? Ataukan medium atau bahkan mungkin tidak berbisa ? Pastikan dengan konsultasi ke group2 kelompok reptile atau ke group Ular Indonesia di Facebook.
h. Dapat pula kirim foto ular ke wa.me/628176800446 ( Sioux Snake Rescue)

11. Jika ular yang menggigit Tidak Berbisa, maka penanganannya :
a. Bersihkan luka dengan antiseptik
b. Perhatikan titik luka ada gigi ular yg tertinggal kah ? Kalo iya, gunakan kartu atm
Untuk mengeluarkan gigi yg tertinggal dengan cara menggeser tekan pelan agar gigi terlepas.
c. Jika ada pendarahan terbuka karena luka sobek akibat gigitan ular besar, lakukan 3T ( Tekan – Tahan – Tinggikan). Upaya menghentikan pendarahan terbuka sangat penting di menit2 pertama penanganan agar korban tidak kehabisan darah.
d. Bawa ke RS/ fasilitas kesehatan untuk penanganan pendarahan terbuka.
e. Tidak perlu di beri SErum Anti Bisa Ular / Biosave karena ular yg menggigit tidak berbisa. Jika pihak medis menyarankan diberi Serum antibisa ular, pasien dan keluarga boleh menolak dengan mengisi form khusus. Selain tidak bermanfaat dsn justru berdampak tidak baik bagi korban, pemberian SABU yg terbatas produksinya ini akan terbuang percuma dan jg mahal.
f. Korban diminta istirhat dan diberi asupan makan minum yang bergizi

12. Jika Digigit ular berbisa tinggi :
a. Tenang kan korban
b. Amankan ular yg menggigit, jangan sampe ada korban lagi atau tertangani dgn tidak baik.
c. Lakukan pembidaian, pemasangan dua bilah kayu/bambu/ penanahan lain di sekitar luka dan di balut dengan perban/ mitela kain. Sendi sekitar Daerah Luka gigitan janagn digerakkan. Ini untuk mempertahankan hanya di Fase Lokal.
d. Baringkan korban, jangan tergesa gesa dipindahkan
e. Jaga ABC ( Airway : Buka jalan nafas, Breathing : pastikan korban bisa bernafas dengan lancar, Circulation : pastikan sirkulasi udara baik)
f. Panggil ambulance, jelaskan situasinya dan pastikan korban tidak banyak bergerak. Perjalanan ke fasilitas kesehatan harus dilakukan dengan hati hati dan kondisi pasien stabil agar tidak fatal.
g. Setelah di fasilitas kesehatan akan di observasi 2 x 24 jam. Tindakan medis didasari hasil cek darah dll.
h. Jika penanganan pertama ini benar, dan korban tidak masuk fase Sistemik (berdasarkan hasil cek lab di RS) maka korban tidak perlu di beri Serum Anti Bisa Ular.
g. Jika masuk sistemik, maka harus di beri Serum Anti Bisa Ular.

Temuan ular welang atau Bungarus fasciatus.Foto/dok. Damkar Bojonegoro

Catatan :
a. Indonesia memiliki 77 spesies ular berbisa tinggi
b. Tapi, Indonesia baru memiliki serum anti bisa ular untuk 3 spesies ular saja yaitu ular Kobra – Ular Welang – Ular Tanah
c. Selain 3 ular itu, serum harus import dr luar negri
d. Tujuan Imobilisasi/ pembidaian saat menit2 pertama kegigit ular agar efek gigitan di korban hanya sampai Fase Lokal saja. Jika bisa dipertahankan di fase lokal, maka tidak perlu SABU.
e. Korban harus tetap di bawa ke RS untuk observasi selama 2 x 24 jam

Ingin diskusi lebih lanjut sambil mengenal spesies2 ular di Sekitar kita ?
Silahkan ikuti kami di beberapa channel ini

Instagram : ular_indonesia
Facebook : page Yayasan Sioux Ular Indonesia
Youtube : Yayasan Sioux Ular Indonesia

Waspada, Tapi Jangan Bunuh Ular

#JanganBunuhUlar
#StayAtHome

Penulis  : Kepala Bidang Penyelamatan Damkar Bojonegoro

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *