PT. SER Ajukan Saksi Ahli dari Universitas Indonesia

oleh
oleh
(Sidang Lanjutan Gugatan Perjanjian PI Blok Cepu, Selasa 10-11-2020, Pengadilan Negeri Bojonegoro. Foto : Rozikin)

Bojonegoro – Sidang lanjutan gugatan perjanjian Participasing Interest (PI) Blok cepu Selasa 10 Nopember 2020, sedianya diagendakan pemeriksaan saksi-saksi. Namun dalam sidang yang dipimpin oleh Hakim Salman Al Farisi pihak penggugat yakni Agus Susanto Rismanto dan Anwar sholeh, tidak jadi menghadirkan saksi.

“ada sesuatu hal yang mulia, sehingga tidak mengajukan” terang Agus Susanto Rismanto saat di tanya Ketua Mejelis hakim.

Sementara dua tergugat yakni Bupati Bojonegoro dan PT. Asri Dharma Sejahtera (ADS),  dan turut tergugat Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DRPD) Bojonegoro dan Komisi Pemberantasan Korupsi menyatakan tidak menghadirkan saksi.

(Kuasa Hukum PT SER Andi Alfian Nurman (Baju Hitam), Pengadilan Negeri Bojonegoro, Selasa 10-11-2020. Foto : Rozikin)

Hanya tergugat PT. Surya Energi Raya (SER) yang menyatakan akan menghadirkan saksi ahli dari Universita Indonesia (UI) Jakarta. Untuk keperluan tersebut karena alasan Pandemi Covid-19, PT. SER meminta pemeriksaan saksi dilakukan melalui video conference. Namun hal tersebut ditolak oleh majelis hakim karena sarana untuk video conference belum tersedia di Pengadilan Negeri Bojonegoro. Selama ini pelaksanaan pengadilan jarak jauh menggunakan fasilitas yang dimiliki oleh Kejaksaan Negeri Bojonegoro.

Baca Juga :   Direktur PT. ADS Diberhentikan, Apakah akan Tempuh Jalur Hukum?

“kita mengajukan saksi ahli yang mulia, rencananya dari UI” ungkap Kuasa Hukum PT SER Andi Alfian Nurman.

Baca Juga :   Biaya Perjalanan Dinas PT. ADS Rp.350 juta lebih, Berapa Total Biaya Operasionalnya?

Selanjutnya hakim memutuskan untuk menunda sidang hingga dua minggu atau sidang akan digelar lagi pada tanggal 24 Nopember 2020, dengan agenda menghadirkan saksi ahli yang diajukan oleh PT. SER.

Usai sidang Alfian menjelaskan, saksi ahli yang diajukan dalam persidangan nanti akan menjelaskan legal standing dan hukum beracara di Indonesia terkait Citizen Law Suit (CLS) untuk memperkuat dalil – dalil yang diajukan PT SER.

“Saksi ahli yang kita ajukan adalah doktor, usianya sekitar 70 tahunan sehingga kita mengajukan agar berlangsung secara virtual atau vidio confren,” ucapnya.

Penulis : Rozikin

Editor : Syafik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *