Pertamina EP Cepu Salurkan Bantuan Pencegahan Covid-19

oleh
Pjs. JTB Site Office & PGA Manager PEPC, Edy Purnomo. Menyerahkan bantuan ke Sekda Bojonegoro Nurul Azizah, sejumlah paket untuk fasilitas pendukung dan perlindungan masyarakat terkait penyebaran virus corona, di Kantor Pemkab Bojonegoro, Senin 30-3-2020.Foto/dok. PEPC

 

PT Pertamina EP Cepu (PEPC) memberikan bantuan berupa paket peralatan cuci tangan, hand sanitizer serta perlengkapan penunjang seperti Alat Pelindung Diri (APD) dan Rapid Test. Ini sebagai salah satu bentuk tindakan nyata dalam mendukung upaya pemerintah memerangi penyebaran Coronavirus Disease (Covid-19)

Bantuan ini merupakan wujud kepedulian PEPC terhadap masyarakat di sekitar wilayah operasinya. Saat ini bantuan 117 paket peralatan cuci tangan beserta sosialisasi pencegahan penyebaran Covid-19 disalurkan secara langsung ke fasilitas umum dan desa-desa di sekitar area Proyek Jambaran Tiung-Biru (JTB). Sedangkan bantuan 200 botol Hand Sanitizer ukuran 500 ml diserahkan melalui Posko Gerakan Sejuta Hand Sanitizer Gratis SKK Migas pada Senin 30-3-2020.

Selain itu PEPC juga menyiapkan bantuan alat-alat penunjang kesehatan seperti Alat Pelindung Diri (APD) dan 100 buah Rapid Test Covid-19 yang dikoordinir oleh SKK Migas Jabanusa untuk disalurkan ke Dinas Kesehatan Pemerintah Kabupaten Bojonegoro.

Baca Juga :   Rumah Sakit Penuh, Disarankan Pasien Covid-19 Isolasi Mandiri

Direktur Utama PEPC, Jamsaton Nababan menegaskan, bantuan ini bagian dari komitmen PEPC untuk mendukung kebijakan pemerintah dalam memerangi penyebaran virus Covid-19 di Indonesia, khususnya di Kabupaten Bojonegoro. “PEPC mengajak masyarakat semakin sadar akan pentingnya hidup sehat melalui perilaku cuci tangan dan penggunaan hand sanitizer guna memutus rantai penyebaran virus COVID-19,” ujarnya dalam release yang diterima damarinfo.com, Senin 30-3-2020.

PEPC terus memantau perkembangan situasi penyebaran Covid-19 dan turut berperan aktif dalam menanggulangi penyebaran virus Covid-19. Khusus di Bojonegoro melalui koordinasi secara intensif dengan pihak-pihak terkait seperti Dinas Perindustrian dan Tenaga Kerja, Dinas Kesehatan, Muspika dan Pemerintah Desa. Sesuai himbauan pemerintah baik pusat dan daerah, dalam operasinya PEPC beserta kontraktornya telah menerapkan secara ketat berbagai prosedur pencegahan terhadap seluruh pekerja. Di antaranya melakukan self-check, medical screening di site EPC Gas Processing Facility (GPF) maupun drilling, rapid test, penyemprotan disinfektan di seluruh ruang kantor dan operasional yang dirasa perlu, serta pengaturan mobilisasi pekerja selama masa tanggap darurat.

Baca Juga :   Bojonegoro Bagikan Sembako bagi Warga Terdampak Covid-19

Jamsaton Nababan mengatakan, dalam kondisi pandemik Covid-19 ini PEPC tetap mengedepankan keselamatan pekerja dan masyarakat sekitar. Namun tidak menyurutkan optimisme kami dalam melaksanakan pembangunan Proyek JTB demi mendukung penyediaan energi. “Semoga Bangsa Indonesia bisa terus berjuang dan bertahan dalam melawan virus ini. Serta mohon doa dari seluruh masyarakat supaya komitmen untuk menjaga kinerja positif Proyek JTB demi target on-stream pada Juli 2021 bisa terwujud”, ujarnya.
Penulis : Sujatmiko/bahan release PEPC

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *